Kamis, Februari 2, 2023
spot_img
More

    Orang Paling Cari

    Ternyata, ini adalah fakta penemu Android yang tidak banyak orang tau: Andrew E. Rubin.

    Siapa penemu Android pertama? Andrew E. Rubin memulai Danger Inc. dan Android Inc. dan menjabat sebagai CEO mereka. Hingga Maret 2013, ia adalah Wakil Presiden Senior Google untuk Konten Seluler dan Digital. Di Google, ia bertanggung jawab atas Android, sebuah OS untuk perangkat seluler yang menggunakan perangkat lunak sumber terbuka. Ide ini, yang telah dipatenkan Rubin empat kali, diperkirakan bernilai lebih dari $100 juta.

    Putra seorang psikoterapis dan pendiri perusahaan pemasaran langsungnya sendiri, Rubin menghabiskan masa kecilnya di Chappaqua, New York. Di masa remajanya, Tuan Rubin mengelola sistem komputer papan buletin, dan kamar tidurnya dipenuhi dengan gadget teknologi terbaru sejak perusahaan ayahnya mengambil gambarnya untuk disertakan dengan tagihan kartu kredit. Rubin bersekolah di Horace Greeley High School di Chappaqua, New York, dari 1977 hingga 1981, dan kemudian Utica College di Utica, New York, dari 1981 hingga 1986, di mana ia memperoleh gelar Bachelor of Technology dalam ilmu komputer.

    Karier

    Dari 1986 hingga 1989, ia bekerja sebagai teknisi robotika untuk Carl Zeiss AG; dari tahun 1989 hingga 1992, ia adalah seorang insinyur untuk Apple Inc.; dan dari tahun 1992 hingga 1995, dia adalah seorang insinyur untuk General Magic. Teknisi di MSN TV dari 1995 hingga 1999; pemegang saham di Apple, di mana ia bekerja pada sistem operasi portabel Magic Cap dan antarmuka pengguna grafis. Menyusul kegagalan komersial Magic Cap, Rubin bergabung dengan Artemis Research, yang didirikan oleh Steve Perlman, dan perusahaan itu berganti nama menjadi WebTV. Danger Inc., salah satu pendiri WebTV dari 1999 hingga 2003, akhirnya diakuisisi oleh Microsoft. dibentuk dalam kemitraan dengan Matt Hershenson dan Joe Britt. T-Mobile mempopulerkan fitur ponsel seperti PDA dengan merilis Danger Hiptop, juga dikenal sebagai T-Mobile Sidekick. Microsoft akhirnya mengakuisisi perusahaan pada bulan Februari 2008.
    Android Inc. didirikan pada tahun 2003, dan sejak tahun 2005, Android telah dimiliki dan dikembangkan oleh Google. Sr. VP Pemasaran Android (sebagian besar masa jabatannya).

    Pada empat paten AS yang terpisah, Andrew Rubin (kadang-kadang dikenal sebagai Andrew E. Rubin atau Andy Rubin) terdaftar sebagai penemunya.
    Paten Amerika Serikat No. 6.701.522 Metode dan perangkat keras untuk mengautentikasi perangkat portal, Paten AS 6.735.624, Ditugaskan ke Danger, Inc. pada tanggal 7 April 2000. Proses menyiapkan perangkat portal yang baru dikirim dan memverifikasi identitasnya. Paten A.S. 6.721.804, Ditugaskan ke Danger, Inc. pada tanggal 7 April 2000. Sebuah gerbang untuk mengubah permintaan data menjadi bytecode, tergantung pada…, Paten Amerika Serikat No. 7.960.945, Ditugaskan ke Danger, Inc. pada tanggal 15 November 2000. Membuat tebakan cerdas tentang berapa banyak masa pakai baterai yang tersisa dari perangkat seluler, Tanggal Penugasan: 14 Juni 2011, Penerima: Google Inc.

    Perangkat seluler layar sentuh seperti smartphone dan tablet berjalan di Android (/’aen.dr??d/; an-droyd), sistem operasi berbasis Linux yang dikembangkan oleh Google. Android Inc. menciptakan Android pertama dengan pendanaan dari Google, yang akhirnya membeli perusahaan tersebut pada tahun 2005. Baik sistem operasi maupun Open Handset Alliance, sebuah grup industri yang dibentuk untuk mempromosikan standar terbuka untuk perangkat seluler, memulai debut resminya pada tahun 2007. Oktober 2008, ponsel Android pertama dirilis.

    Terkait:  Inilah 12 Jurusan Teknik dengan Peluang Kerja Menjanjikan

    Sejarah

    Andy Rubin (pencipta Danger), Rich Miner (pencipta Wildfire Communications, Inc.), Nick Sears (mantan Wakil Presiden T-Mobile), dan Chris White (kepala desain dan pengembangan antarmuka WebTV) mendirikan Android, Inc. di Palo Alto, California, pada Oktober 2003. untuk menciptakan “gadget seluler yang lebih cerdas yang lebih mengetahui lokasi dan preferensi penggunanya.”

    Tujuan awal Android adalah untuk menciptakan sistem operasi yang kuat untuk kamera digital; namun, pasar untuk perangkat tersebut terbukti tidak mencukupi, dan fokus proyek bergeser ke pasar smartphone, di mana sekarang bersaing dengan Symbian dan Windows Mobile (iPhone Apple belum dirilis pada saat itu).

    Pengembang Android Inc. adalah profesional TI yang berpengalaman, namun perusahaan berfungsi secara rahasia sampai terungkap bahwa mereka membuat sistem operasi ponsel. Pada akhir tahun yang sama, Rubin bangkrut. Teman dekat Steve Perlman meminjamkan Rubin $10.000 tetapi menolak tawaran ekuitas di perusahaan.

    Google membeli Android Inc. pada 17 Agustus 2005, menjadikannya anak perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh Google. Setelah Android Inc. dibeli oleh Google, pendiri aslinya seperti Rubin, Miner, dan White tetap bertahan. Tidak banyak yang diketahui tentang masa depan Android Inc. setelah itu, meskipun banyak orang berpikir ini adalah cara Google untuk masuk ke industri smartphone.

    Rubin memimpin proyek platform perangkat seluler berbasis Linux di Google. Google menjanjikan produsen perangkat seluler dan operator seluler infrastruktur yang fleksibel dan terbarukan. Google telah memilih banyak mitra perangkat lunak dan perangkat keras serta operator seluler yang menginformasikan bahwa siapa pun dapat bergabung.

    Pada bulan Desember 2006, BBC dan Wall Street Journal melaporkan bahwa Google berencana untuk menempatkan aplikasi dan mesin pencari di perangkat seluler. Perangkat seluler bermerek Google dilaporkan oleh media cetak dan internet. Pembuat ponsel dan penyedia jaringan percaya bahwa Google telah memutuskan spesifikasi teknisnya. Google mengajukan paten ponsel pada Desember 2007, menurut InformationWeek.

    Dream

    HTC Dream, ponsel Android pertama.
    OHA dibuat 5 November 2007. Google, HTC, Sony, Samsung, Sprint Nextel, T-Mobile, Qualcomm, dan Texas Instruments membentuk OHA. OHA mengembangkan standar perangkat seluler terbuka. Android, platform perangkat seluler berbasis kernel 2.6 Linux, adalah penawaran debutnya. Pada 22 Oktober 2008, HTC Dream menjadi ponsel Android komersial pertama.

    HTC, LG, dan Samsung membuat smartphone dan tablet Nexus yang didukung Android untuk Google pada tahun 2010. HTC merilis Nexus One bersama Google. Smartphone LG Nexus 4 dan tablet Samsung Nexus 10 telah ditambahkan ke seri ini. Andy Rubin keluar dari Android untuk berkonsentrasi pada inisiatif Google lainnya, kata Larry Page dalam posting blog pada 13 Maret 2013. Sundar Pichai, yang menjalankan pengembang Chrome OS Google Chrome, menggantikannya.

    Android telah merilis beberapa peningkatan sejak 2008 untuk meningkatkan efisiensi, menambah fungsionalitas, dan memperbaiki masalah. Versi 1.5, Cupcake, diikuti oleh versi 1.6, Donut. KitKat 4.4, diluncurkan 31 Oktober 2013, adalah yang terbaru.

    Multi Android:

    Android 1.1, Android 1.1 diluncurkan 9 Maret 2009. Versi Android ini mencakup perubahan visual aplikasi, jam alarm, pencarian suara, pesan Gmail, dan peringatan email.

    Android 1.5 (Cupcake), Google meluncurkan kembali ponsel Android dengan SDK 1.5 pada pertengahan Mei 2009. (Cupcake). Versi seluler ini menambahkan berbagai kemampuan, termasuk kemampuan untuk merekam dan melihat film menggunakan mode kamera, memposting film ke Youtube dan memotret ke Picasa langsung dari ponsel, kompatibilitas Bluetooth A2DP, animasi layar, dan keyboard layar yang dapat disesuaikan sistem.

    Terkait:  Langkah Menghindari Plagiarisme dalam Penulisan Karya Ilmiah

    Android 1.6 (Donut), diperkenalkan pada bulan September, meningkatkan pencarian, penggunaan baterai, dan manajemen applet VPN. Kamera terintegrasi, camcorder, galeri, CDMA/EVDO, 802.1x, VPN, Gestures, dan mesin Text-to-Speech, fungsi kontak dial, teknologi teks untuk mengubah ucapan (tidak tersedia di semua ponsel; resolusi VWGA), dan

    Android 2.0/2.1 (Eclair), Android 2.0/2.1 (Eclair) diluncurkan kembali pada tanggal 3 Desember 2009, dengan pengoptimalan perangkat keras, peningkatan Google Maps 3.1.2, modifikasi UI dengan browser baru dan dukungan HTML5, daftar kontak baru, dukungan flash untuk kamera 3,2 MP, zoom digital, dan Bluetooth 2.1. Google berinvestasi dalam kompetisi aplikasi seluler untuk maju pesat dalam perlombaan gadget (aplikasi favorit – aplikasi unggulan).

    Setiap pembuat aplikasi yang menang menerima $25.000. 50 aplikasi teratas dipilih dalam dua putaran.

    2.2 (Froyo: Frozen Yoghurt), Froyo dirilis pada 20 Mei 2010. Dukungan untuk Adobe Flash 10.1, kinerja dan kecepatan aplikasi 2 hingga 5 kali lebih cepat, integrasi mesin JavaScript V8 yang digunakan oleh Google Chrome untuk mempercepat rendering browser, instalasi dari aplikasi di SD Card, kemampuan WiFi Portable hotspot, dan kemampuan auto update di aplikasi Android Market adalah perubahan umum dari versi sebelumnya.

    2.3 (Gingerbread), Gingerbread diluncurkan pada 6 Desember 2010. Versi Android ini telah meningkatkan game, copy paste, UI, dukungan untuk codec video VP8 dan WebM, efek audio baru (reverb, equalization, headphone, virtualization, dan bass boost ), Near Field Communication (NFC), dan kompatibilitas beberapa kamera.

    Android 3.0/3.1 (Honeycomb) yang dioptimalkan untuk tablet. Android ini mendukung layar yang lebih besar. Antarmuka pengguna Honeycomb khusus untuk tablet. Honeycomb mendukung multi-prosesor dan akselerasi perangkat keras grafis. Motorola Xoom adalah tablet Honeycomb pertama. Indonesia akan segera mendapatkan tablet Android 3.0. Asus membuat Eee Pad Transformer. Mei 2011 masuk pasar Indonesia.

    Android 4.0 (ICS: Ice Cream Sandwich), diumumkan pada 19 Oktober 2011, memberikan kemampuan Honeycomb ke smartphone dan menambahkan penguncian pengenalan wajah, pemantauan dan manajemen konsumsi data jaringan, kontak jaringan sosial terintegrasi, peningkatan kamera, pencarian email offline, dan berbagi NFC .

    Android 5.0 (Jelly Bean), Pada tanggal 27 Juni 2012, Google memperkenalkan Android 4.1 (Jelly Bean) di Google I/O. Jelly Bean, berdasarkan kernel Linux 3.0.31, meningkatkan antarmuka pengguna ( UI). “Project Butter” meningkatkan UI dengan antisipasi sentuhan, buffering tiga kali lipat, waktu vsync yang diperpanjang, dan 60 fps. Android Open Source Project meluncurkan Android 4.1 Jelly Bean pada 9 Juli 2012. Tablet Nexus 7, yang diperkenalkan 13 Juli 2012, adalah yang pertama menggunakan OS ini.

    4.4 (KitKat), Pada tanggal 3 September 2013, Google mengumumkan Android 4.4 KitKat, dinamai dengan izin dari Nestlé dan Hershey, untuk rilis pada tanggal 31 Oktober 2013. Key Lime Pie, versi 5.0, diharapkan setelah Jelly Bean. Android 4.4 (KitKat) memiliki bilah status dan navigasi transparan di layar beranda. Mengoptimalkan perangkat dengan spesifikasi rendah, Kerangka kerja pencetakan, emulator kartu pintar Emulasi Kartu Host NFC, Tampilan Web berbasis Chromium, Layanan pendengar notifikasi yang diperluas, API umum untuk mengembangkan dan mengelola klien pesan teks, kemampuan untuk menentukan aplikasi SMS standar, kerangka kerja baru untuk transisi UI, kerangka kerja akses penyimpanan untuk mengambil konten dan dokumen dari sumber lain, sensor pengelompokan, Detektor Langkah, dan API Penghitung, Peningkatan tampilan mode layar penuh, tombol perangkat lunak yang dapat diakses tepi dan bilah status, Penyeimbang, pemantauan, dan peningkatan suara, Perekaman layar, API , Inframerah, Komputer virtual eksperimental baru, ART, mendukung akses pesan Bluetooth Prof. (MAP).

    Terkait:  8 Contoh Judul Proposal PKM Kewirausahaan Terbaik

    15 Oktober 2014: Android 5.0 (Lollipop). API=21

    Desain, UI Lebih Tebal, warna lebih baik, dan lebih cepat. Navigasi suara.
    Notifikasi, Android Lollipop 5.0 memungkinkan kita melihat dan membalas pesan tanpa membuka kunci perangkat. Menyembunyikan peringatan penting. Notifikasi Android Lollipop 5.0 akan memanjakan kita.

    Save Battery, A device-extending battery saver. It also displays the anticipated time left to completely charge when connected to a power source and the remaining time on the device until we test again now that there is a battery setting. Lollipop’s battery notification is the most accurate.
    Security, Android Lollipop 5.0 automatically encrypts data on lost or stolen devices. SELinux protects all apps against vulnerabilities and viruses. Android smart lock uses two-device cooperation to lock your phone or tablet.

    Device sharing, easier family and friend sharing.

    selective focus photography of person holding turned on smartphone
    Photo by Lisa Fotios on Pexels.com

    New Quick Settings, two swipes down from the top bring up the most utilized settings. Flashlight, hotspot, screen rotation, Wi-Fi, Bluetooth, and location controls. Manual brightness adjustment under some circumstances.
    Connectivity, faster internet, and stronger Bluetooth, but battery-efficient. A system that will not break our connection if we go from Wi-Fi to packet data or vice versa. As well as a Wi-fi-only internet function to avoid cutting credit. Android Lollipop 5.0 has everything without installing apps.

    Android Lollipop 5.0 runs quicker, smoother, and stronger. The newest Android runtime, ART, boosts app speed and responsiveness by 4x. 64-bit support and nice UI.

    Android Lollipop 5.0 improves audio, video, and camera capabilities with bolder visuals. If the seller has decent hardware, it will be even better. Android Lollipop 5.0 users will get better camera 360 results: mrgreen:
    Google, Google features are easy to use and may be accessed by saying “OK Google” on our phones if the screen is off.

    AndroidTV, Easy Google Cast and voice search for Google Play, YouTube, and compatible apps.
    Added 15 languages: Basque, Bengali, Burmese, Chinese (Hong Kong), Galician, Icelandic, Kannada, Kyrgyz, Macedonian, Malayalam, Marathi, Nepali, Sinhala, Tamil, Telugu, bringing the total to 68 languages on Android Lollipop 5.0.

    Latest Posts

    Jangan Lewatkan